Seketika Bubur Ayam Betawi Blok S

Kadang-kadang gw bisa impulsif kalo soal makan. KADANG-KADANG?!?! SERING KALEEEE!

Setiap pagi gw lewat lapangan Blok S untuk memotong kemacetan Tendean. Lumayan memotong seperempat kemacetan Tendean.

Saking seringnya lewat situ jadi tau kalo di pojokan Blok S ada 3 serangkai warung yang tiap pagi mangkal. 3 serangkai ini ada bubur ayam betawi, soto mie dan gulai.

Sebegitu sering lewat situ juga jarang khilaf. Tapi namanya manusia pada akhirnya khilaf juga. Kemarin waktu lewat lapangan bola Blok S tiba-tiba motor membelok ke bubur ayam betawi. Mungkin panggilan takdir untuk nyobain menu bubur buatan mamang satu ini.

Gw juga sebetulnya gak terlalu tau kenapa buburnya bubur ayam betawi. Apa bedanya sama bubur ayam jakarta misalnya. Ada yang mau kasih tau?

Ulasan Terkait

Balik ke bubur ayam betawi ini. Bubur ayamnya standar dengan suiran ayam, cakwe dan kacang. Tak lupa juga kuah bubur yang belum berhasil gw identifikasi. Bubur Ayam Betawi Blok S tidak istimewa tapi gak jelek juga. Rasanya memang pas buat orang-orang yang lewat Blok S pagi-pagi.

Pas buat menghangatkan perut dan pas harganya. Si mamang membandrol buburnya cuma 10.000 perak plus bonus teh tawar anget.

Oh iya, kelihatannya mamang bubur ini menganut asas bubur ayam yang diaduk soalnya si kacang ditaruh di salah satu pinggiran aja dan tidak merata. Jadi dia berharap orang yang makan mencampurnya terlebih dahulu.

Tapi saya memilih light side, tetap buburnya tidak diaduk. Eh kenapa ada light side dan dark side? Lo kate nonton Star Wars!

Jadi kamu tim bubur diaduk atau tidak diaduk? #HereWeGoAgain

0